Friday, 1 July 2011

The Day I Lost My Son To The Devils ..versi melayu




5/9/2009  4.30 pagi
 Malam Nuzul Quran 1432.

 Malam itu detikan hidupku terhenti sejenak, melayani takdir Ilahi.Peristiwa yang tak pernah ku sangka akan ku alami dalam hidup ini.

Sejak hari itu, bermulalah penerokaanku...mencari dan menggali ilmu2 Islam yang belum ku jelajahi..berjumpa orang2 cerdik -pandai dalam bidang itu...rupa2nya buku2 tentang ilmu2 itu, tulisan ulama'2 mu'tabar, ada didalam rumahku, tidakku teliti sebab tak relevan bagiku pada masa tu.

Tiap musibah itu, tersirat hikmah Allah Azzawajalla.  

Pada malam Nuzul Quran itu, 5 september 2009, hujan telah turun sepanjang malam hingga kewaktu sahur.

 Seperti biasa aku bangun dalam pukul 4 pagi untuk menyediakan hidangan sahur keluargaku diselang-seli dengan munajat ku kepada Allah azzawajalla.
Sedang aku sibuk didapur, tiba-tiba anakku Hadi, muncul, dalam keadaan yang luar biasa sekali.  
‘ Anakku...!? Apa dah jadi pada anakku? ...Ya Allah, Ya Allah, apa ni..?’
Jantungku tersentak...

Sambil seluruh badanku menggigil, aku teruskan kerjaku menyediakan sarapan sahur untuk keluargaku. Harap-harap anakku akan bersuara dahulu, mencerita keadaan tak senonohnya itu.Biasa begitu..
Anakkku Hadi,  berdiri tegap, basah kuyup dari kepala hingga kekaki..
.. Berdiri seakan seorang pahlawan, memegang alat senjata kuno..semacam pedang. Seolah begitulah.
“ Macam mana boleh basah macam ni, Hadi?”  Aku tanya dia.
Dia tidak menjawab.Aku tanya beberapa kali. Dia tidak bersuara , berdiri terpacak tanpa  bergerak. Air hujan dibadannya terus mengalir kelantai. Tidak pernah dia abaikan soalan-soalanku sebelum ni.
 Anakku yang ini, anak yang baik, beradab. Sentiasa nak ikut sunnah Rasul saw. Disayangi semua...abang-abang, kakak, adik-adik; ipar2, anak2 buah..
..Disekolah pun..sangat dikenali semua, sangat istimewa..

 Sentiasa mendampingi kami...bersembang-sembang, berkongsi pengalaman,  berjenaka, usik-mengusik, teka-teki ...sangat ceria dan melucukan....
Kehairanan, aku alih pandangan ku kearahnya.Dia sedang menggigil kesejukkan. Tiba-tiba,dia menguap..
“ Hisysy.. tak pernah lagi anakku menguap tanpa menutup mulutnya. Not like him “ bisik hatiku..
Lagi hairan, ngangaan mulutnya tersangat luas, seolah sesuatu masuk atau keluar dari mulutnya. Dua kali !!
“Ya Allah! Kenapa dengan anakku?” bisik hatiku.

Ketika itu aku  sangat cemas.Aku  terus  tenung mukanya. Jantungku berhenti  berdegup..
“Ya Allah ! something is really wrong!!”

Hatiku menjerit ketakutan.
Menggigil-gigil badanku, air mataku mengalir. Aku terlalu takut. Sesuatu telah berlaku keatas anakku .
Muka anakku basah, pucat, tunduk kelantai.Tidak ada apa-apa expresi...macam mayat. Aku hampir tidak mengenalinya.Macam ada selaput menutupi mukanya, merubah wajahnya.
“Hadi, naik atas, tukar baju. Sejuk-sejuk macam ni, boleh buat Hadi demam.”
Aku berlagak cool..padahal dadaku rasa nak pecah ditendang-tendang jantungku..


 Aku terus memujuknya. Untung-untung, persepsi aku tadi silap.

Dia tetap berdiri disitu, macam tak dengar apa-apa.
Aku terus mohon pertolongan Allah swt. Lidahku tak putus-putus membaca Ayatul Kursi. Aku agak,syaitan telah memiliki dan menguasainya.
‘Please Allah, please, I'm not ready for this yet..aku belum bersedia nak menghadapi syaitan2 ni, ya Allah .. aku akan kehilangan anakku.. musuh2Mu sedang mencengkamnya..’

..hatiku menangis.. merayu.. memohon pertolongan  Allah..
Ku imbas semula peristiwa2 ganjil yang berlaku pada anakku sebelum ini .. itu semua merupakan petanda2....

Beberapa minggu sebelum ini, tiap2 malam, anakku bermimpi, dipijak beberapa ekor kuda hitam yang mengganas...dilukisnya kuda2 tu diatas dinding biliknya..dia memang pelukis handal..

..gambar2 kuda tu..menggerunkan kami..seolah hidup..

..bukan itu je..kuda2 tu adalah kuda2 sihir gereja zaman dahulu..

 Beberapa hari selepas itu, bisul2 besar timbul diatas tangannya. Yang peliknya, bisul2 tu terus hilang tanpa kesan, tanpa parut bila kakaknya lurut bisul2 itu dengan Ayat2 Kursi.

Beberapa hari selepas itu, kakaknya tersentuh binjul besar, dibelakang adiknya ketika mengejutnya bangun sahur. Spontan kakaknya bacakan Ayat Kursi..binjulan itu bergerak2 dan terus masuk kejari2 dan badan kakaknya, menyebabkan kakaknya kelesuan dan sakit2 badan..

Namun anakku tak dapat nak bangun dari tidurnya, Berhari2 dia tidur...berjaga dan makan sedikit saja...

Selepas itu,berlaku peritiwa diatas..

Aku bacakan Ayatul Kursi dan tiupkan kebadannya.Dia mula bergerak, lari dariku.Aku mengekorinya. Dia berhenti..

...Stop that !!

 ...Hah?! siapa yang bercakap?

.. terkejut..aku tenung muka anakku..suara anakku?

.. Kenapa tidak ada apa2 expresi dimukanya..suara pun dalam nada tanpa perasaan?

Yaa Rabbi..anakku betul2 sedang dirasuk..

..aku mesti lawan benda ni..aku pasti akan lawan benda ini sedaya upayaku, dengan pertolongan Allah.. fikir hatiku..

Aku terus menerus bacakan Ayat2 Kursi dalam hatiku, mohon Allah bantu anakku.

 Tiba2 dia berpusing dan menghadapku sambil bersuara...

...Don't do that!!

Aku pun ambil kesempatan bertanya..Don't do what?

Dia tidak melayani soalanku..Tiap kali aku bacakan Ayat2 Kursi dalam hatiku, dia bersuara...

Don't do that..

'Hadi, bangun! Hadi, bangun sayang,bangun..
lawan benda ni..You are strong..You can do it..Fight this thing..Fight hard..Fight the devils..
Fight hard!!!'

...aku panggil dan aku panggil namanya..
Aku goncang2 bahunya..ditolaknya tanganku..

Aku dah tak boleh menyentuhnya lagi.. aku sudah kehilangannya..

Dia tinggal bersama kami tetapi hatinya tidak bersama...disorok syaitan...puas kami cari..tak ketemu...rindu kepadanya..mana Hadi yang kami kenal??

Sebak dan pilu melihatnya..dia tak kenal kami..dia bukan hadi kami..

..aku agak jin kristian telah kuasainya..speaking aje..suara malaikat katanya...sentiasa datang mengajarnya..

..betapa ingin nya aku..agar esuk lusa kiamat..aku tak upaya melihat anakku musnah sedikit demi sedikit..

Terkenang masa kecilnya.. ketika usianya 2 ,3 tahun... tiap kali aku letakkannya kedalam stroller atau shopping trolley, dia akan berpesan kepadaku bertalu2..

...Mak, jangan bagi orang ambik Hadi, tau mak, tau....

Ketika itu, aku tertanya2 dalam hatiku..macam mana anak kecil yang sepatutnya berlari kesana kemari, boleh terfikir hal2 sebegitu..

Sungguh tak ku sangka... aku harus terima realiti... aku boleh selamatkan dia dari orang tetapi aku tidak ada ilmu dan kemahiran untuk menyelamatkannya  dari musuh Allah..syaitan  durjana.....

klik...Ya Wadud, sekiranya Dikau terus biarkan titipanMu ditanganku, aku bimbang musuh2 Mu akan terus menyerang titipanMu ini tanpa batas..tanpa belas kesian..
klik..adikku istimewa..
klik..abangku, 
klik HADI%20AT%20SCHOOL




No comments:

Post a Comment